Kouta Pupuk Subsidi di Pasbar Turun, Target Produksi Padi Tetap Stabil


Pasbar Dapat Pertahankan Target Produksi Padi
Pasaman Barat, prodeteksi.com------Alokasi pupuk bersubsidi di Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar) Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) untuk tahun 2020 ini, berkurang dari tahun sebelumnya. Meski demikian, diharapkan target produksi tanaman pangan masih stabil dan tidak mengalami penurunan hasil dibanding sebelumnya.

Kepala Dinas Tanaman Pangan, Holtikultura dan Peternakan (DTPHP) Pasbar, Sukarli, Jumat (8/5/2020) menyebutkan, penurunan kouta atau jatah pupuk bersubsidi di Pasbar, dikarenakan ketersediaan pupuk secara nasional yang mengalami penurunan. 

Untuk diketahui, jelasnya alokasi subsidi pupuk secara nasional tahun 2020 sebanyak 7,94 juta ton dengan nilai Rp26,3 triliun. Jumlah tersebut mengalami penurunan dibanding alokasi anggaran tahun 2019 sebesar Rp.29 triliun untuk 9,55 juta. Ini terjadi karena kebijakan Kementerian Keuangan yang memblokir alokasi sekitar 2,17 juta ton dengan alasan sesuai dengan validasi data lahan baku sawah dari Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR) sekaligus kebutuhan pupuknya.

Sekaitan dengan itu untuk Pasbar , kouta pupuk bersubsidi mengalami penurunan yang cukup telak. Ia mencontohkan untuk Pupuk Urea misalnya, tahun 2019 ada 12.543 ton, sekarang hanya  8627 ton. Mengalami penurunan sekitar 4000 ton. 

Sedangkan kebutuhan pasbar sesuai RDKK (Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok) yang jumlahnya 2172 KK, dengan luas tanam padi sawah dan ladang 66350 Ha, membutuhkan ketersediaan pupuk jenis urea sebanyak 16.321  ton.

Sukarli, Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Holtikultura Pasbar
“Memang kalau dibandingkan kebutuhan petani dengan ketersediaan pupuk subsid, sangat jauh kurangnya. Sebab, ketersediaan kouta hanya sekitar 50 persen. Karena, dari kebutuhan total 16.321  ton, kouta yang tersedia hanya 8.627 ton, “terang Sukarli.

Penurunan kouta subsidi pupuk ini lanjutnya, juga terlihat dari jenis pupuk lainnya. Seperti untuk jenis ZA, sekarang hanya tersedia 2289 ton, sedangkan sebelumnya 3239 ton. Phonska 7553 ton, sebelumnya 9854 ton, NPK sekarang 2264 ton sebelumnya 2672 ton

Dengan penurunan kouta tersebut, harapnya, penyalurannya diharapkan lebih tepat sasaran dan pengawasan harga juga mesti menjadi perhatian dari pihak terkait. Sehingga, tidak berdampak pada penurunan hasil produksi.

“Alhamdulillah sampai sekarang produksi tanaman pangan kita tidak turun. Bahkan kalau petani kita tidak menjual ke daerah luar, produksi padi kita akan surplus 2 bulan, “ paparnya.

Perhitungan sementara lanjutnya, dari luas panen tahun 2019 sebanyak 23499 Ha, produksi mencapa 128.322 ton. Dengan kalkulasi masa panen Januari sampai April 2020, total luas tanam 12452 Ha dengan hasil panen 49807 Ton, ditambah nantinya panen Mei Juni, maka akan surplus dan dapat dijadikan cadangan kebutuhan Pasbar hingga Oktober 2020.
     
Meskipun demikian, Sukarli menyebut Pasbar tetap akan mensuplai beras dari luar daerah sebagai cadangan. Namun tentunya untu menjamin ketersediaan beras, DTPHP pun mengimbau agar masyarakat mengurangi penjualan hasil panen ke luar daerah. ***irti z

Post a Comment

recentcomment

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.