Satu Lagi Bakal Cabup Pasbar Potensial, Dia adalah Asmui Thoha, S.IP




Pasaman Barat, prodeteksi.com-----Jelang Pilkada Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar) Provinsi Sumatera Barat (Sumbar), sosok Asmui Thoha, S.IP dinilai potensial dan layak maju sebagai kandidat calon bupati (Cabup). Hal ini tak lepas dari ketokohan dan kiprahnya dalam berbagai bidang kepemimpinan. Sehingga namanya mulai disebut-sebut layak memimpin Pasbar ke depan.

Siapa yang tak kenal Asmu’i Thoha, SIP. Walau saat ini ia berkiprah di Kota Medan Sumatera Utara (Sumut), namun di mata aktivis politik dan organisasi di Pasaman Barat, namanya cukup dikenal dan berpengaruh kuat. Terutama terlihat dalam eskalasi politik jelang Pilkada Pasbar sebelumnya, yakni pada tahun 2010 yang lalu.

Asmui Thoha, putra asal Sawah Mudik Ranah Batahan, kelahiran Ujung Gading Kecamatan Lembah Melintang, 11 April 1973 ini  dikenal sebagai tokoh muda yang kreatif, enerjik dan punya jiwa kepemimpinan yang lebih matang. Bahkan, sejumlah organisasi sosial, keagamaan dan politik  telah berhasil ia pimpin. Dia pula lah orang yang pertama kali membawa Partai Gerindra ke Pasaman Barat.

Asmui dipercaya sebagai Ketua DPC Partai Gerindra Kabupaten Pasbar pada tahun 2009 untuk priode 2009-2014. Namun tidak sampai habis periode ini, ia kemudian pindah kembali ke Banyumas, Jawa Tengah, tempat kelahiran sang istri tercinta. Kemudian hijrah lagi ke Kota Medan, tempat ia dibesarkan dan mendapatkan pendidikan dasar dan menengah. 

Asmui Thoha
Untuk melanjutkan kepemimpinan Partai Gerindra Pasbar akhirnya dipercaya pada Mantan Bupati Pasbar Periode 2005-2010, H. Syahiran. Dan kemudian pada Pilkada 2015 ketika itu, H. Syahiran (kini telah wafat sejak 3 Agustus 2019) terpilih sebagai bupati Pasbar untuk kedua kalinya.

Asmui Thoha, merupakan tokoh yang berpengalaman di perantauan. Namun ia beberapa tahun silam, sempat pulang kampung dan berdomisili di Pasbar, sejak tahun 2006 hingga sekitar tahun 2013. Selama di Pasbar, selain dipercaya sebagai Ketua DPC Gerindra, ia juga diamanahi    sebagai Ketua Gerakan Pemuda (GP) Ansor Pasbar.

Asmu’i dinilai mampu menjalin  komunikasi yang baik dengan elemen masyarakat. Ditambah penampilannya yang sederhana dan rendah hati, membuat figur Asmu’i mudah dekat dengan berbagai kalangan. Sehingga menurut Getri Ardenis, sangat wajar jika Asmu’i dipercaya sebagai Cabup Pasbar.

Sebagai kader NU, ia juga berperan aktif  dalam berbagai kegiatan sosial dan politik. Jelang Pilkada 2010, ia dipercaya sebagai tim dan ketua koalisi partai pendukung Calon Bupati Pasbar waktu itu yang kemudian terpilih, Drs H Baharuddin R MM. Sejumlah partai termasuk partai –partai yang belum memiliki kursi di DPRD Pasbar pada tahun 2009, dapat ia kumpulkan dan bersatu mendukung H. Baharuddin R.

Asmu’i, suami dari Almrh. Rostanti Setia Ningsih, asal Banyumas, yang dikaruniai tiga anak ini,  memang memainkan perannya dalam menentukan pemimpin Pasbar. Keunggulan Baharuddin dalam meraih suara terbanyak dalam pilkada 2010 lalu juga tak lepas dari upaya tim kampanye termasuk Asmu’i Thoha, yang selalu berapi-api dalam berorasi.  

Foto Keluarga 
Sebagai politisi dan juga kader NU yang pernah menjabat anggota DPRD dari partai PPP ketika berdomisili di Banyumas Jawa Timur periode 1997-1999, dan juga menjadi Jurkam Nasional PPP termuda tahun 1992, menjadi pengalaman berharga baginya dalam membaca situasi politik di daerah asalnya Pasbar, ketika ia memutuskan untuk berkiprah di Pasbar ketika itu.

Sejak kecil, Asmu’i mulai aktif dalam organisasi. Ketika masih sekolah di MTsN 2 Medan Sumut, ia pernah dipercaya sebagai ketua putra Nahdatul Ulama. Terus, ketika di Jawa, ia terus aktif dalam berbagai kegiatan organisasi dan kegiatan sosial.

Asmu’i sendiri merupakan putra asli Pasbar. Namun sejak kecil ia ikut orangtuanya Alm. Drs H Thoharuddin, asal Sawah Mudik Nagari Batahan, yang dulu menjabat sebagai Kepala Kantor Depag Sumut. Sedangkan ibunya, Alm. Hj Nurjannah berasal dari Ujunggading yang juga pernah menjabat sebagai anggota DPRD Deli Serdang Sumut. 

Tamat aliyah di Medan sekitar tahun 1991, Asmu’i melanjutkan pendidikan ke Universitas Widuri S1 Sospol Jakarta. Selama di Jawa, Asmu’i tetap aktif berorganisasi dan aktif pada salah satu partai politik yakni PPP. 

Bersama Bachtiar Chamsah, Asmu’i pernah menjadi juru kampanye PPP tingkat nasional. Kemudian pada periode 1997-1999, Asmu’i terpilih sebagai anggota DPRD Banyumas. Seterusnya tahun 2006, Asmu’i memutuskan pulang ke Pasbar untuk berpartisipasi membangun daerah dan kampung halaman.  

Kini Asmui Thoha berdomisili dan berkiprah di Kota Medan. Saat ini ia dipercaya sebagai Ketua BKM Masjid Alquddus Medan, Ketua Pakar Sumut (2018-2023) dan juga Ketua Alumni MTsN 2 Medan.  Asmu’i mempunyai tekad yang kuat untuk berperan dan berpartisipasi membangun daerah. Sosoknya pun dinilai layak maju dalam Pilkada Pasbar mendatang.***irz

Post a Comment

recentcomment

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.