May 2020

Aksi Petani Sawit Air Haji meminta pihak manajemen PT Agrowiratama kembali memperbolehkan petani sekitar mengangkut buah sawit mereka melalui jalan perusahaan tersebut

Pasaman Barat, prodeteksi.com-----Nasib sejumlah petani yang berkebun di sekitar areal Perkebunan Kelapa Sawit PT. Agrowiratama yang berlokasi di Jorong Air Haji Nagari Sungai Aua Kecamatan Sungai Aur Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar), beberapa waktu terakhir ini dikabarkan bertambah susah dan menjerit.

Informasi yang diperoleh prodeteksi.com menyebutkan, kesusahan patani yang merupakan warga Air Haji Nagari Sungai Aua dan juga warga sekitarnya, mereka rasakan sejak adanya pelarangan kendaraan angkutan TBS (Tandan Buah Segar) bagi Plasma Batang Alin Permai yang dilarang masuk HGU PT Agrowiratama yang kemudian merembet juga pada petani sekitar.

Walau kebijakan ini awalnya merupakan kesepakatan antara PT. Agrowiratama dengan Jorong Air Haji dan tokoh masyarakat sekitar perusahaan pada 6 Mei 2020, namun ternyata dalam perkembangannya berdampak pada kesulitan petani dalam mengangkut buah sawit dan membuat terganggunya aktivitas ekonomi mereka.

Akhirnya karena merasa dirugikan, para petani ini pun melakukan unjuk rasa di depan perusahaan perkebunan PT. Agro Wiratama (Musimmas Group)  di Jorong Air Haji,  Sabtu siang (30/05/2020). Dalam aksinya mereka menuntut agar pihak perusahaan tidak mempersulit warga untuk mengeluarkan buah masyarakat yang ada di sekitar lokasi Plasma Batang Alin yang merupakan lokasi HGU perusahaan.

Sebab, sejak beberapa minggu terakhir ini mereka merasa bertambah susah karena tidak dapat mengeluarkan buah dari lokasi kebun jika melalui akses jalan perusahaan PT. Agrowiratama.

Kepala Jorong Air Haji, Dedi Wandi kepada wartawan sebagaimana dilansir sejumlah media online mengatakan, pihaknya telah menarik   surat pernyataan yang mereka tandantangani sebelumnya dan suratnya telah diantarkan pada Kantor PT Agrowiratama. Untuk itu pihaknya minta Pihak Perusahaan  membatalkan surat pernyataan tersebut.

Intinya, mereka meminta perusahaan memberi kebebasan pada warga untuk mengangkut buah sawit mereka melalui Jalan PT Agrowiratama. Dan diberi kemudahan memakai akses jalan untuk pengangkutan buah sawit seperti biasanya.

Endang Jaya Putra, Anggota DPRD Pasbar ketika menampung aspirasi petani sawit Air Haji
Salah seorang tokoh masyarakat yang juga  Anggota DPRD Pasbar, Endang Jaya Putra kepada media ini membenarkan bahwa sejak tangal 6 Mei 2020 sesuai Surat Edaran Pihak Perusahaan, para petani sekitar tidak dapat lagi mengangkut buah sawit mereka melalui jalan PT Agrowiratama. Akibatnya, tertunda panen dan berdampak pada melemahnya perekonomian warga, bahkan kian menambah susah warga.

“Kita mengingatkan pihak perusahaan, janganlah menyusahkan masyarakat dengan menghambat petani membawa hasil panennya melewati jalan perusahaan. Karena hal itu justru akan menambah  beban ekonomi kepada masyarakat. Apalagi situasi saat ini yang kian sulit karena terdampak ekonomi akibat wabah Covid-19," katanya.

Menurutnya, jika alasan mengantisipasi pencurian sawit di areal kebun pihak perusahaan, ya pihak perusahaan jelasnya dapat meningkatkan pengawasan dan memproses secara hukum jika ada warga yang tertangkap melalukan pencurian sawit plasma atau sawit milik perusahaan.

“Saya rasa perketat saja pengawasan dan laporkan jika ada tindak pencurian. Lagi pula, kehadiran perusahaan perkebunan seperti PT Agrowiratama ini kan untuk tujuan peningkatan perekonomian masyaraat sekitar. Kalau seperti ini bisa jadi justru berakibat menyusahkan petani, “ ujar Endang.

Selanjutnya ia berharap agar perusahaan membebaskan masyarakat atau petani untuk mengeluarkan hasil tani mereka. Apalagi, mereka umumnya hanya untuk cari makan dan kebutuhan keluarga.
 
Terkait hal ini jelas Endang,  telah diadakan mediasi atau pertemuan antara masyarakat dan perusahaan yang difasilitasi oleh Kepala Polsek Lembah Melintang dan dihadiri tokoh masyarakat dan tokoh adat. Dan pertemuan akan dilanjutkan pada Selasa (2/5). 


Mudah-mudahan harapnya akan ada solusi terbaik dan pihak perusahaan akan mengabulkan tuntutan warga dan para petani. Namun jika tidak ada kesepakatan terkait solusi sebagaimana yang dituntut petani, maka persoalan ini kemungkinan besar akan dibawa ke DPRD Pasbar dengan memanggil pihak-pihak yang terkait..

"Memang benar, kalau hari Selasa ini tidak ada kesepakatan, maka akan dilanjutkan hering dengan DPRD Pasbar. Kita akan tindaklanjuti persoalan ini sesuai aspirasi dan tuntutan para petani, tegasnya.  .

Ini Surat Kesepakatan Sebelumnya yang kemudian menimbulkan persoalan dan diminta dievaluasi kembali  
Denika Saputra, Ketua OKP Garuda Sakti dukung petani dalam memperjuangkan haknya. Sebagaimana di media sosial ia menegaskan bahwa OKP Garuda Sakti Pasbar bersama perwakilan masyarkat petani di lingkungan HGU PT Agro Wiratama, telah menuntut hak petani ke perusahaan tersebut.

Menurutnya, PT Agrowiratama jangan semena mena tidak mengijinkan hasil TBS petani tidak boleh lewat melalui jalan perusahaan. Sebab jika demikian mana  lagi  keadilan bangsa mana kebebasan warga negara dan petani setempat, "tanyanya.


Sementara itu, Humas PT Agrowiratama, Santoso belum dapat dihubungi. Namun sebelumnya kepada wartawan ia mengatakan, pihak nya tidak pernah menghalangi sawit petani untuk melintas dari perusahaan itu. Namun terkait persoalan ini akan dibahas bersama pihak terkait dan segara dicarikan solusinya. Secara lebih detail lanjutnya, akan ia sampaiakan pada Selasa nanti (2/6/2020). ***irti z


PSBB Lagi, Baru New Normal
Pasaman Barat, prodeteksi com-- Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar) telah memastikan untuk menetapkan dan memperpanjang Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) hingga 7 Juni 2020 mendatang. Untuk itu, Jumat, (29/5/2020) Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Pasaman Barat meninjau dan melakukan sosialisasi kepada masyarakat mengenai kelanjutan PSBB serta Pasaman Barat menuju new Normal yang berlangsung di Pasar Simpang Tiga kecamatan Luhak Nan Duo.

Kegiatan diawali dengan Apel gabungan di Polres Pasbar yang dipimpin oleh Bupati Pasbar Yulianto bersama Dandim Pasaman 0305 Letkol Inf Ahmad Aziz, Kapolres Pasbar AKBP Sugeng Hariyadi S.IK MH, yang memastikan bahwa Pasbar akan mematangkan dengan melakukan sosialisasi kepada masyarakat tentang tatanan kehidupan baru setelah PSBB selesai nanti. 

Bupati Pasbar Yulianto menyampaikan bahwa Forkopimda Pasbar akan terus melakukan sosialisasi dan siap melaksanakan tatanan kehidupan baru setelah PSBB selesai. 

"Kita akan terus sampaikan kepada masyarakat bahwa kondisi saat ini sudah tidak main main, lanjutkan pola hidup sehat, pakai masker. Karena setelah PSBB ini kita akan melakukan tatanan kehidupan baru. Artinya kita akan hidup seperti sediakala, namun dengan pola hidup sehat yang sudah dilakukan selama ini," Jelas Bupati Yulianto didampingi oleh Polres Pasbar AKBP Sugeng Hariyadi S. IK, MH dan Dandim Pasaman 0305 Letkol Inf Ahmad Aziz.

Di Pasar Simpang Tiga, Bupati Yulianto menyebutkan bahwa Forkopimda terus mensosialisasikan kelanjutan PSBB serta tatanan kehidupan baru kepada pedagang dan pengunjung pasar.

"Kepada Bapak dan ibu semua tetap gunakan masker, sering cuci tangan, jaga jarak dan terus laksanakan pola-pola hidup sehat yang sudah berjalan selama ini. Kehidupan kita setelah PSBB ini akan berjalan seperti biasa demi perekonomian kita semua, dengan catatan kita harus menjaga hidup sehat," Ungkap Yulianto.*** Irz


Penyerahan bantuan pada Yultati

Pasaman Barat, prodeteksi.com----sebagai kepedulian terhadap warganya kurang mampu, Wali Nagari Lingkuang Aua Kecamatan Pasaman Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar), Sumbar  di  ini ternyata punya cara sendiri untuk membantu masyarakat. Guna mewujudkan pemerintahan yang baik, dia pun rela hadir ke tengah masyarakat menyerahkan bantuan. 


Walinagari Lingkungan Aua Kecamatan Pasaman Pasbar, Pahrezi, S.IP, MA bersama perangkatnya menyambangi salah seorang warga yang tergolong miskin bernama Bu Yultati  ini tinggal di jalan KKN Jorong Simpang Empat Nagari Lingkuang yang rumahnya tertimpa pohon sawit yang tumbang karena angin kencang pada hari Selasa. Bagian dapur rumah tertimpa ambruk sekitar pukul 14.40 WIB, Selasa (26/5/2020) lalu.

Mendapat informasi dari media, , sang Wali Nagari muda (milenial) tersebut tergerak membantu. Ia pun menyerahkan santunan berupa uang santun sebesar Rp. 500.000 rupiah, uang langsung diserahkan kepada Bu Yultati di kediamannya , Kamis  (28/5/2020)

"Tujuan bantuan ini untuk memupuk rasa kebersamaan dengan masyarakat. Ini sebagai bentuk kepedulian kami terhadap warga yang tidak mampu, Apalagi Bu Yultati sedang ditimpa musibah, dapur rumahnya roboh rata dengan lantai tanah," ungkap Fahrezi Alumni Unand Padang dan UGM Jogjakarta tersebut.

“Semoga bantuan uang tunai i
 ini bermanfaat dan dapat meringankan beban korban yang terkena musibah,” harap Fahrezi.

Fahrezi, SIP. MA resmi dilantik menjadi Pejabat Antar Waktu (PAW) Wali Nagari Lingkuang Aua, Kecamatan Pasaman, Pasaman Barat periode 2019-2021, kamis 22 Agustus 2019 lalu.

"Pohon itu menyebabkan atap dan dinding dapur rumah rusak. Mudah-mudahan segera dapat diperbaiki," harapnya.

"Terimakasih  kepada Pemerintahan Wali Nagari Lingkuang Aua Simpang Ampek, atas bantuan uang tersebut untuk pembelian atap seng, kayu, dapur yang roboh 
Kemaren sekarang sedang diperbaiki, kedepannya menunggu adabrezeki untuk mendinding dapur ini " Ungkap Yultati

"Alhamdulillah, Sampai saat ini bantuan dari Buk Sifrowati Istri bupati PasamanBarat sudah datang melihat keadaan kami disini,  terimakasih sudah berikan bantuan. Terimakasih kepada bapak AKBP Sugeng Hariyadi, SIK, MH, Kabag Sumda Polres AKP. Muzhendra. beserta personil Polres Pasbar. Ketua Bhayangkari cabang Pasaman Barat  Ny. Desi Sugeng Hariyadi. Babinkamtibmas, Babinsa. wali nagari Lingkuang Aua, Personil TRC. Terimakasih semua pihak yang sudah bantu kami baik moril maupun materil, semoga menjadi amal ibadah" harap bu Yultati



Sebelumnya Rabu Pagi anggota Polsek Pasaman Aipda Rommy Candra datang ke kediaman. Ia beserta Bhabinkamtibmas Lingkuang Aua Aipda. Juppi dan Babinsa Lingkuang Aua Serka Mulyono turut membantu memotong pohon Sawit dengan alat  Sinsaw. Bantuan juga datang dari pemerintahan Wali Nagari Lingkung Ada****Dodi/i



Koordinator Lapangan Posko dan Relawan Pencegahan dan Penanganan Covid-19 Kenagarian Air Bangis, Ermonsyah, SE.Ak (tengah), didampingi Zaiman, ST (kiri), Kasi Kesra dan Kepala Jorong Siltim, Hamidi, A.Ma (kanan), usai penertiban arus pengunjung Wisata yang ingin Masuk Air Bangis


Pasaman Barat, prodeteksi.com-----Mulai hari ketiga Lebaran Idul Fitri 1441 H/ 2020 M, arus wisatawan atau pengunjung lokal Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar) yang ingin masuk kawasan Objek Wisata Air Bangis, tampak semakin padat. Tidak seperti dua hari sebelumnya yang umumnya hanya warga seputar Kenagarian Air Bangis, namun kini sudah  mulai berdatangan dari berbagai penjuru Pasbar.

Pantauan prodeteksi.com, Rabu (27/5/2020), warga yang mulai membludak terlihat di perbatasan masuk Kenagarian Air Bangis, tepatnya di Jorong Silawai Timur ( Siltim). Ketika akan melewati Posko Lebaran Pencegahan dan Penanganan Covid-19 di Siltim tersebut, pengunjung dihentikan dan diberi ketegasan terkait penutupan objek wisata Pantai Tugu Air Bangis sekaligus diberi pengertian secara persuasif.

“Maaf bapak ibu saudara sekalian, untuk kunjungan wisata sesuai ketentuan dan instruksi Bupati Pasbar, sampai saat ini masih ditutup. Sebab kita masih dalam lingkup kebijakan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) sampai tanggal 29 Mei 2020. Untuk itu mohon Pengertiannya dan silakan putar balik, “ kira-kira demikian arahan langsung dari petugas Posko dan aparat yang berjaga di lokasi termasuk petugas dari kepolisian, TNI dan Dinas Perhubungan Pasbar.

Walinagari Aia Bangis, Drs. Efif Syahrial melalui Koordinator Lapangan Posko dan Relawan Pencegahan dan Penanganan Covid-19 Kenagarian Air Bangis, Ermonsyah, SE.Ak, yang juga Kasi Pemerintahan Nagari Air Bangis, didampingi Zaiman, ST, Kasi Kesra dan Kepala Jorong Siltim, Hamidi, A.Ma, membenarkan adanya peningkatan arus wisatawan atau pengunjung yang ingin masuk objek wisata di Kawasan Air Bangis.

Sebelumnya jelas mereka, di awal-awal lebaran, warga yang datang umumnya dari sekitar dan internal nagari Air Bangis untuk tujuan silaturrahmi, sehingga masih ada kelonggaran bagi warga untu masuk Kawasan Pantai Tugu Air Bangis, karena di lokasi itu juga ada pemukiman warga.

Namun kemudian jelas Ermonsyah, arus pengunjung  mulai hari ketiga lebaran dan seterusnya, tampak kian meningkat dengan tujuan mengunjungi objek wisata Air Bangis. Maka menindaklanjuti Instruksi Bupati Pasbar terkait penutupan objek wisata di daerah itu, dan berdasarkan rapat koordinasi pihak pemerintahan di tingkat nagari dan kecamatan serta hasil evaluasi bersama Gusgus Tugas Pencegahan dan Penanganan Covid-19, maka petugas kian mempertegas pelaksanan di lapangan.

“Alhamdulillah umumnya masyarakat maklum dan bisa diberi pengertian karena mereka juga tahu adanya pengumuman dan ketentuan penutupan objek wisata dalam rangka kewaspadan terhadap pencegahan Covid-19, “sebut Ermonsyah.

Lanjutnya, secara arif dan bijaksana dengan arahan yang persuasif masyarakat bisa mengerti, walau sebagian ada juga yang kesal dan mungkin kecewa. Tapi demi kebaikan bersama dan upaya memutus mata rantai Covid-19, hal ini harus dilakukan, timpal Zaiman yang diamini oleh Kepala Jorong Siltim, Hamidi.

Dijelaskan, dalam pekasanaan penertiban pengunjung tersebut, pihak petugas posko diperkuat oleh aparat keamanan dan TNI serta Petugas Dinas Perhubungan Pasbar. Setidaknya sampai jam 17.00 WIB setiap harinya dilakukan penjagaan di Posko Siltim. 

Alhasil, hanya warga yang bertujuan silaturrahmi dan warga Nagari Air Bangis saja yang dapat lolos, kecuali setelah lewat Jam 5 sore. Namun di Posko Gerbang Masuk Pantai Tugu juga ada penjagaan sehingga, untuk tujuan wisata juga tidak memungkinkan lagi.

“Kita tetap menghimbau agar masyarakat urungkan dulu niat mengunjungi objek wisata. Setidaknya sampai PSBB berakhir atau situasi daerah kita kembali normal. Kini mari kita jalankan protokol kesehatan, seperti wajib pakai masker dalam rangka atisipasi covid-19 sebagaimana yang dianjurkan pihak pemerintah, ajak Ermonsyah, Zaiman dan Hamidi, yang ditemui di Posko Siltim Rabu lalu.

“Penutupan sementara objek-objek wisata, yang biasa ramai dikunjungi saat lebaran, jelas tujuannya untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Ini pun lakukan secara persuasif, humanis tidak secara paksa, terang Ermosyah.   

Camat Sei. Beremas Afkar, SIP, yang dihubungi lewat phonselnya mengatakan, untuk kegiatan wisata sesuai edaran bupati memang ditutup semua. Namun untuk hari pertama belum sepakat bagaimna tata cara penutupannya dari beberapa stakeholder.

Sehingga jelasnya, di hari pertama yang diterapkan lebih terkait pada protokol kesehatan. Namun karena sejalan dengan tempat wisata lainnya yang sudah ditutup total. Maka dengan dukungan dan masukan dari berbagai pihak, akhirnya sepakat bagi yang datang ke Air Bangis dengan tujuan untuk wisata, diminta putar balik. Hanya yang ingin silaturrahmi dengan keluarga dibolehkan, atau kegiatan ekonomi lainnya.****irti z


Camat Sungai Beremas, Afkar, SIP bersama petugas posko dan aparat Polsek Sei Beremas memberi arahan pada pengunjung Pantai Tugu Air Bangis 
Pasaman Barat, prodeteksi.com-----“Pengumuman, Wisata Tugu Pantai Air Bangis, Untuk Sementara Ditutup”. Begitu bunyi himbauan pada publik yang tertulis pada bentangan sebuah spanduk di atas Posko Lebaran Pemantau Covid-19 persis di depan Gerbang Masuk Pantai Tugu Air Bangis Kecamatan Sungai Beremas Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar) Provinsi Sumatera Barat (Sumbar).

Petugas.Polsek Sei. Beremas bersama Petugas Posko sedang sosialisasi langsung wajib pakai masker
Pemberitahuan serupa juga tampak di perbatasan pintu masuk Kenagaria Air Bangis di Jorong Silawai Timur. Sehingga dengan mengetahui informasi tersebut, ditambah dengan berita media dan sosialisasi langsung oleh petugas posko dan aparat keamanan, membuat kunjungan wisata turun drastis.

Namun pantauan prodeteksi.com pada hari kedua lebaran, Senin (25/5/2020), walau dengan himbauan dan penjagaan aparat, namun karena desakan dan keinginan yang kuat dari warga untuk masuk lokasi Pantai Tuga Air Bangis, maka ada sedikit kelonggaran warga bisa masuk.

Sepi dari pengunjung dan tidak ada aktivitas keramaian 
“Memang kita nggak bisa menutup habis untuk masuk lokasi, karena disana juga ada warga yang bermukim dan membuka usaha dagang seperti kedai makanan dan minuman. Apalagi bagi mereka yang ingin bersilaturrahmi dimasa lebaran ini, “ kata camat Sungai Beremas, Afkar, SIP didampingi Fitriadi, petugas Posko yang juga Kasi Pelayanan Nagari Air Bangis dan Ketua Bamus, Muspialdi beserta anggota Polsek Sei.Beremas, yang piket di Posko Lebaran Pemantauan Covid-19 Air Bangis.

Kondisi pantai air bangis sepi pengunjung 
Dijelaskan camat, pengunjung yang masuk umumnya berasal dari dalam Nagari Air Bangis dan sekitarnya. Dan tidak seramai tahun sebelumnya, tak obahnya bagai kunjungan biasa di hari –hari biasa dan hari libur.

“Jumlah pengunjung memang sepi dan turun drastis dibanding sebelumnya. Diperkirakan hanya 0,5 persen dibanding lebaran tahun lalu, yang dalam sehari pengunjung mencapai 15.000 orang, “sambung Fitriadi.

Kondisi pantai air bangis 
Namun, tegas Fitriadi, setiap pengunjung yang masuk diwajibkan pakai masker dan tetap jaga jarak atau fisical disatanching. Camat dan petugas posko dan aparat keamanan tampak memberi arahan dan sosialisasi langsung kepada pengunjung yang masuk agar tetap menjaga protokol anjuran pemerintah dalam pencegahan dan penanganan Covid-19.

Walau pengunjung masih ada kelonggaran untuk masuk lokasi wisata Pantai Tugu Air Bangis, namun dibatasan jam buka hanya sampai sore. Lalu kemudian sekitar Jam 17.30 WIB, pengunjung yang ada di lokasi dibubarkan untuk kembali ke rumah masing-masing.

Lengang dari pengunjung pantai air bangis 
Pantauan media ini, memang di lokasi terlihat lengang, hanya beberapa orang yang menikmati indahnya wisata Pantai Air Bangis. Di lokasi tidak ada lagi dentuman musik atau hiburan pesta pantai, tidak tampak jejeran pedagang dadakan dan yang datang dari luar.

Juga tidak ada petugas parkir, tidak ada karcis masuk, tidak ada mainan anak dan lain sebagainya yang turut memeriahkan dan menambah daya tarik pengunjung seperti lebaran tahun –tahun sebelumnya. Otomatis imbasnya prosfek peningkatan pendapatan masyarakat dari objek wisata tidak lagi dirasakan tahun ini. Semoga wabah Covid-19 ini segera berakhir dan punah dari tanah air. ****irti z
Pengunjung Pantai air bangis kian sepi di masa pandemi Covid-19


Ustadz Indra Yaman, S.PdI
Pasaman Barat, prodeteksi.com----- Semangat dan panatisme umat muslim di Kabupaten Pasaman Barat  (Pasbar),  dalam melaksanakan Sholat Idul Fitri (Sholat Ied) secara berjemaah tampak sangat antusias, baik di lapangan terbuka maupun di tempat-tempat ibadah.

Seperti halnya di Parit Nagari Parik Kecamatan Koto Balingka Pasbar, Sholat Ied masyarakat Jorong Parit, ibukota kecamatan, terpusat di Lapangan Hijau Parit. Masyarakat panatis dan sembari memohon pada Allah agar dijauhkan dari wabah Covid-19, penyakit menular tersebut. 

Tampil sebagai khatib Idul Fitri, Ustadz Indra Yaman, S.PdI, pemuka masyarakat Parit yang juga Kepala Bidang Kurikulum Kepesantrenan MTs PP Zamiga Parit. Dalam pembukaan khutbahnya ia mengajak kaum muslimin untuk senantiasa meningkatkan ketaqwaan pada Allah SWT. Dan jangan lupa bersykur atas segala nikmatNya. Apalagi di tengah wabah Covid-19 ini, betapa banyak umat Islam di tanah air yang tidak bisa melaksanakan sholat berjemaah dan sholat jumat di masjid, tapi dilaksanakan di rumah masing-masing karena daerah tersebut terjangkit wabah corona.

“ Hidup di dunia ini hanyalah sementara, ini tempat kita mencari bekal untuk akhirat kelak. Untuk itu mari kita tingkatkan ketaqwaan kita pada Allah, berbuat baik di dunia ini untuk bekal menuju kampung kita yang sesungguhnya adalah akhirat. Hanya ada dua kampung yang akan kita tuju, syurga atau neraka, tinggal kita pilih, namun tergantung amal ibadah kita masing-masing, “kata Indra Yaman.

Lanjutnya, puasa Ramadhan yang telah dijalani sebulan penuh diharapkan dapat membawa perobahan drajad taqwa yang lebih baik. Sehingga kembali ke fitrah, bagai anak yang baru lahir kedunia. Namun sebaliknya bagi yang belum melaksanakan puasa dengan baik atau justru menganggap biasa saja dan malah berbuat maksiat, hendaknya segera bertaubat dan mohon ampun pada Allah dan ke depan berbuat lebih baik lagi.

Adapun intisari khutbah yang disampaikan alumnus IAIN Imam Bonjol Padang dan tamatan Pondok Pesantren Musthofawiyah Purba Baru ini, adalah dengan khikmah puasa ramadhan 1441 H bagi yang betul betul melaksanakan dengan baik dan mengisinya dengan kiyamul lail, maka setidaknya ada tiga golongan umat muslim yang mendapat drajad fitrah dan merupakan calon penghuni syurga kelak.

Pertama orang yang setelah selesai puasa Ramadhan ia bertambah ‘soleh’ dan ‘’muslih’. Definisinya adalah ‘soleh’ berarti orang yang bertaqwa atau orang yang baik secara pribadi. Sedangkan ‘muslih’ adalah orang yang baik secara pribadi serta punya jiwa sosial dan bermanfaat sama orang banyak. Dengan kata lain, ‘soleh’ adalah kualitas kebaikannya hanya untuk diri sendiri, sedangkan ‘muslih’ kualitas kebaikannya bisa merambah dan menjadi petunjuk bagi orang lain atau masyarakat luas.

Kedua adalah semakin bersyukur atas nikmat Allah SWT. Menurutnya hakikat puasa merupakan bukti rasa syukur kepada Allah SWT, yang menciptakan manusia dan masih memberinya kesehatan dan panjang umur.  “Kalau manusia pada saat ini masih diberi rahmat memasuki bulan Ramadlan, berarti punya kesempatan untuk mensucikan diri dari noda dan dosa. Sebab, tidak ada jaminan bagi kita untuk bertemu lebali dengan Ramdhan berikutnya, “ katanya. 

Oleh karena itu jelasnya, orang yang mampu bersyukur kepada Allah SWT akan merasakan lezatnya iman. Segala nikmat hidup hanya karena kemurahan Allah SWT, yang memberikan semua karunia kepada manusia. Kalau Tuhan mencabut nikmat hidup tersebut, maka tidak ada yang mampu menghalanginya.

Contoh lainnya menurutnya, nikmat masih adanya orangtua yang masih diberi panjang umur dan kesehatan, maka berbuat baik dan berbaktilah pada mereka. Sebab, nikmat itu akan terasa hilang jika mereka telah tiada. Oleh karena itu marilah bersimpuh di hadapannya, mohon maaf kepadanya dan perhatikan serta rawat mereka dengan baik, “ajak Indra.

Ketiga lanjutnya, semakin baik akhlaknya setelah selesai melaksanakan pusa Ramdhan.  Sebagimana  kehadiran Rasulullah SAW dalam rangka memperbaiki akhlak umat. Akhlak menempati kedudukan yang istimewa dan sangat penting dalam ajaran Islam. Di dalam Al Qur’an ditemukan lebih kurang 1.500 ayat yang berbicara tentang akhlaq. 

Jelasnya,  hidup dan bangunnya suatu kampung dan suatu bangsa tergantung pada akhlak masyarakatnya, jika mereka tidak lagi menjunjung tinggi norma-norma akhlakul karimah, maka kampung atau bangsa tu bisa musnah bersamaan dengan runtuhnya akhlak.  

Intinya adalah, setelah puasa Ramadhan dilalui, perangai dan tingkah laku hendaknya semakin baik, Akhlak dan sikap orang yang telah berpuasa tercermin dalam kesehariannya sebagai orang yang sabar, mudah empati kepada sesama manusia berlaku jujur, memberikan hak-hak orang lain, senantiasa memelihara bibirnya dari menceritakan kejelekan orang lain dan sebaginya. ***irz

Objek Wisata di Pasbar Ditutup sementara, lebaran di rumah saja
Pasaman Barat, prodeteksi.com------Selamat Hari Raya Idul Fitri 1441 H/ 2020 M, Mohon Maaf Lahir dan Bathin. Sebulan penuh berpuasa, semoga umat Islam berada dalam kemenangan. 

Namun dianjurkan merayakan Idul Fitri di rumah saja. Tidak bepergian kemana-mana apalagi ke objek wisata. Sebab, kawasan objek wisata di Pasbar masih ditutup.

Memang sudah menjadi suatu tradisi setiap lebaran tiba, objek wisata di Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar) selalu ramai dikunjungi warga. Terutama objek wisata pantai seperti Pantai Sasak, Pantai Sikabau dan Pantai Air Bangis. 

Akan teteapi tahun ini, karena masih suasana waspada terhadap penyebaran Corona Virus Disease (Covid-19), sebaiknya urungkanlah niat mengunjungi objek wisata walau memang indah dan mempesona untuk dikunjungi.

Informasi yang diperoleh media ini menyebutkan, objek wisata yang ada di Pasbar masih ditutup sementara sampai batas waktu yang tidak ditentukan dalam rangka antisipasi dan pencegaran Covid-19.  Dan di lokasi wisata dijaga oleh aparat kemanan.

Kapolsek Sei. Beremas, Iptu Feri Arjoni yang dikonfirmasi Sabtu ( 23/5) membenarkan bahwa objek wisata di wilayah pengawasan Polsek Sei Beremas seperti Pantai Sikabau dan Pantai Air Bangis masih ditutup bagi pengunjung. Oleh karena itu pihaknya menghimbau agar masyarakat tidak terlanjur mengunjungi objek wisata tersebut. Dari pada nanti disuruh putar balik.

"Karena masih dilarang adanya keramaian sebagai kewaspadaan terhadap Covid-19, maka Objek Wisata seperti halnya di Sikabau dan Air Bangis  masih ditutup. Oleh karena itu agar msyarakat maklum dan dianjurkan tetap di rumah saja, " himbau Kapolsek.

Sebagaimana juga terlihat di persimpangan Simpang Sayur Ujung Gading menuju Pantai Sikabau, memang ada papan informasi yang bertuliskan penutupan Pantai Sikabau. Hal ini terkait kewaspadaan terhadap Covid-19.

Seiring juga dengan status penyebaran Covid-19, yang sudah ditetapkan WHO sebagai pandemic global. Maka untuk antisipasi penyebaran Covid-19, sejumlah objek wisata di Pasbar juga ditutup untuk sementara waktu. Adapun objek wisata yang ditutup, di antaranya, Wisata Pantai Sasak, Gunung Talamau, Pantai Sikabau dan Partai Air Bangis.  

Pantai Sasak, Gunung Talamau, Pantai Air Bangis dan Pantai Sikabau  
(dari kiri atas, sesuai arah jarum jam)
“Bagi pengelola wisata dan masyarakat yang mengetahui atau menemukan hal-hal yang mencurigkan terkait penyebaran Covid-19. Diminta menghubungi Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Kabupaten Pasbar melalui Nomor 085263771371 dan 081363444578, “ kata bupati beberapa waktu lalu sebagaimana disamapaikannya dalam surat edaran ketika itu.

Disaping itu, apabila terdapat hal-hal yang perlu dikoordinasikan terkait objek wisata, dapat menghubungi langsung Dinas Pariwisata Pasbar di Padang Tujuh atau memaluli nomor 081266269199 atau 082174546915. ****irz



Erick Haryona

Pasaman Barat, prodeteksi.com---------Nama Erick Haryona, belakangan kian populer di tengah masyarakat Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar) Provinsi Sumatera Barat (Sumbar). Putra dari H. Hariadi - Hj. Emma Yohana yang asal Pasbar  ini , dikabarkan akan maju dalam Pilkada Pasbar mendatang.

Jelang Pilkada Pasbar yang kini tertunda karena wabah Covid-19, nama Erick Haryona kian santer diperbincangkan sebagai bakal kandidat calon bupati Pasbar. Ia dinilai berpeluang, karena ketokohannya, yang dikenal luas kalangan masyarakat.

Putra asal Pasbar kelahiran Padang, 23 Oktober 1982, memang menunjukkan perhatiannya untuk kemajuan Pasbar ke depan. Hal ini seiring pula dengan upaya meraih amanah rakyat, untuk  maju meneruskan niat ibunya (Hj Emma Yohana) membangun Pasbar yang pernah mencalon dalam Pilkada Pabsar 2005 yang lalu.

“Saya dengan niat iklhas memang bertekad untuk maju sebagai Cabup Pasbar mendatang. Semoga Pasbar nantinya akan semakin maju dan lebih baik ke depan, “ kata Erick, menjawab pertanyaan prodeteksi.com, beberapa hari lalu.

Lebih lanjut dikatakan, Erick yang kini dipercaya sebagai Bendahara DPD Golkar Sumbar, akan maju melalui Partai Golkar dan partai lain yang akan menjalin kolaisi. Ia menyebut ada beberapa partai yang dimungkinkan untuk koalisi. 

“Alhamdulillah sekarang saya dipercaya sebagai Bendahara Golkar, mudah-mudahan partai ini akan mengusung saya nantinya untuk pencalonan. Insya Allah, Golkar dan partai lain yang siap berkoalisi, “sebutnya. 

Lalu, siapa bakal kandidat Cawabup yang akan berpasangan dengan Erick. Menurutnya, masih dalam tahap penjajakan dan survei untuk mencari pasangan yang tepat dan berpeluang untuk memenangkan Pilkada Pasbar.

Erick Haryona Peduli Masyarakat Pasbar
Sosok Erick Haryona sebagai wirausaha muda ini, memang dikenal luas masyarakat Pasbar. Hal ini juga  karena keaktifannya dalam organisasi kepemudaan dan ia pun dikenal dekat dengan berbagai kalangan termasuk kaum muda milineal.  

Sebagai Ketua MPW Pemuda Pancasila Sumbar, ia tak jarang turun ke daerah dalam rangka konsolidasi organisasi. Dan juga dalam pengembangan usahanya di bidang properti dan kosntruksi jalan. Dengan berbagai pengalaman dalam kepemimpinan organisasi dan perusahaan yang dilaluinya, kian berpotensi untuk meraih peluang dalam Pilkada Pasbar mendatang.

Ia pun membuktikan kepeduliannya terhadap masyarakat. Seperti dalam momen Bulan Suci Ramadhan 1441 H/ 2020 M, Erick menunjukkan perhatian pada masyarakat Pasbar terutama bagi warga kurang mampu yang terdampak wabah Covid-19. Dengan menggelar kegiatan berbagi kepada ribuan warga di berbagai kecamatan di Pasbar, termsuk juga kalangan insan pers yang bertugas di Pasbar. 

Masyarakat terdampak Covid-19 di berbagai kecamatan Pasbar
dibantu Sembako dari Erick Haryona
Adapun pengalamannya dalam memimpin perusahaan. Diantaranya adalah PT Barettamuda Pratama, yang bergerak di bidang: konstruksi, properti, periklanan, alat berat, dan konstruksi jalan. Ia juga menekuni beberapa sektor bisnis lainnya.  Seperti Dewan Direksi jaringan media Kabarpolisi Media Group (KMG) yang mengelola sejumlah media online.

Selain itu, sebagai komisaris PT Hariyona yang bergerak di bidang konstruksi, properti, dan periklanan. Kemudian sebagai Komisaris CV Dwitama Putra bidang Pemasok dan Agen serta Komisaris Citra Almadina Foundation yang bergerak di bidang pendidikan.

Dalam perjalanan memenej sejumlah perusahaan, ia pernah dipercaya sebagai Wakil Presiden AKAINDO (Asosiasi Konstruksi Udara Indonesia). Kemudian Ketua HIPMI, Sumatera Barat (Asosiasi Pengusaha Muda Indonesia) Periode 2008-2011.

Selain itu, Erick diberi amanah sebagai Wakil Presiden AABI, Sumatera Barat (Asosiasi Aspal dan Beton Indonesia). Juga Ketua Asosiasi Pembangun Bangsa Indonesia, Sumbar.

Di bidang organisasi kepemudaan, Erick Haryona juga sebagai Ketua Majelis Pimpinan Wilayah (MPW) Pemuda Pancasila Provinsi Sumbar periode 2017 – 2022. Ia diamanahi jabatan itu sesuai Musyawarah Wilayah (Muswil) VII Pemuda Pancasila Sumbar yang diselenggarakan di Kota Padang pada akhir Maret 2017 lalu.

Erick Haryona juga dipercaya sebagai Ketua Masyarakat Kekeluargaan Gotong Royong (MKGR). Pengukuhannya sebagai ketua dilakukan oleh Sekretaris Jenderal (Sekjend) DPP MKGR pada Nopember 2019.

Berbekal kemampuan dan keahliannya serta pengalaman dan prestasi Erick Haryona, dalam berwirausaha dan memimpin organisasi. Tak salah, pemuda gagah ini, menjadi harapan masyarakat. ***irti z

TERAS REDAKSI
Oleh :
Irti Zamin, SS

Secara umum, kodisi perayaan Idul Fitri 1441 H/ 2020 M, yang jatuh pada hari Ahat (Minggu, 1 Sawal / 24 Mei 2020), masih diselimuti suasana dampak Wabah Corona Virus Disease (Covid-19). Termasuk di Kabupaten Pasaman Barat (Pasbar) Provinsi Sumatera Barat (Sumbar).

Meskipun umat Islam di daerah ini dimungkinkan dapat melaksanakan Sholat Ied, karena daerah Pasbar tidak termasuk zona merah penularan Covid-19, namun rasa was-was dan kewaspadaan masih tetap jadi perhatian untuk antisipatif dan pencegahan. Sehingga aturan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) masih harus dipedomani dan dilaksanakan.

Walau penjagaan di Posko Perbatasan Pasbar diperketat, namun masih banyak warga terutama dalam provinsi yang masih mudik dan pulang ke kampung halaman, dalam rangka bertemu pihak keluarga dan sanak famili di kampung. Kondisi ini juga menjadi perhatian dan diperlukan saling jaga dan antisipatif antar sesama untuk cegah Covid-19.

Terkait pelaksanaan Sholat ied tingkat kabupaten, dalam suatu kesempatan bertatap muka dengan Bupati Pasbar, H. Yulianto, ia memastikan bahwa tidak ada pemusatan pelaksanaan Sholat ied di halaman Kantor Bupati Pasbar. 

Biasanya seperti tahun sebelumnya, Shalat Ied dijadwalkan dan dipusatkan di halaman kantor bupati. Sehingga kesibukan pejabat dan panitia pun biasanya sudah tampak tiga hari jelang lebaran. Halaman kantor bupati dengan luasnya yang memadai memang menjadi pertimbangan untuk lokasi sholat Ied. 

Selain itu, perayaan Hari Raya Idul Fitri 1441 hijriah tahun 2020 ini di Pasbar, adalah kali pertama sejak Wafatnya Mantan Bupati Pasbat, Almarhum H. Syahiran, MM, pada 3 Agustus 2019 yang lalu. Seyogyanya Bupati H. Yulianto sebagai penerus kepemimpinan Almarhum H, Syahiran, berkemungkinan juga akan memusatkan pelaksanaan Ied di Halaman Kantor Bupati, namun karena wabah Covid-19, untuk menghindari tidak terejadi pengumpulan masyarakat dalam satu tempat, maka tahun ini tidak dilaksanakan.

Bupati H Yulianto juga menjelaskan, tidak ada pegelaran Open House seperti tahun sebelumnya. Intinya kegiatan hari raya tahun ini, sesuai juga dengan kebijakan pemerintah pusat yang tidak menambah hari libur atau cuti bersama, maka perayaan pun hanya sederhana saja dan tetap waspada dalam pencegahan Covid-19.

Bagi masyarakat pun turut merasakan perbedaan suasana perayaan Idul Fitri tahun ini.  Biasanya akan ada kunjungan temat wisata, namun kini ditutup sementara. Lagi pula juga kurang memungkinkan dari segi ekonomi karena semakin terpuruk akibat terdampak pengaruh wabah covid-19.

Begitupun biasanya momen Ramadhan jelang lebaran, banyak kegiatan buka bersama oleh pemerintah kabupaten yang dilanjutkan dengan ramah tamah dengan pimpinan daerah, bahkan tak jarang membawa pulang paket lebaran seperti kain sarung daln lainnya, tahun ini mungkin tak dijumpai lagi.

Namun tak heran juga bahwa di Kediaman Bupati Yulianto, tampak selalu ada kunjungan tamu, bagai tak pernah sepi dari kedatangan warga masyarakat. Dengan berbagai maksud dan tujuan, kegiatan silaturrahmi terbatas tetap berlangsung.

Suasana dampak ekonomi akibat wabah Covid-19, memang membuat sebagian besar masyarakat membutuhkan uluran tangan antar sesama. Tak heran kediaman Bupati Yulianto menjadi salah satu tujuan yang kerap dikunjungi warga, apalagi bupati saat ini merupakan pemimpin tunggal tanpa wakil bupati. Sehingga tujuan warga terfokus kepadanya. Kondisi ini memang nampaknya tak bisa dihindari, namun disinilah diperlukan kebijakan pimpinan dalam mencari solusi.

Suatu makna dibalik Covid-19 ini, dibutuhkannya kebersamaan dan kesatuan, rasa rendah diri dan tidak sombong, kepedulian antar sesama, instrofeksi diri dan meningkatkan ketaqwaan pada Allah SWT. 

Semoga wabah covid ini segera berakhir, dan masyarakat bisa beraktifitas dengan lancar, sektor usaha kembali bangkit dan pembangunan daerah kembali dipacu untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat. Semoga. ****

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1441 H
Minal Aidin Wal Faizin, Mohon Maaf Lahir Bathin

Author Name

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.